Makan Daging Terlalu Matang Memicu Kanker

Mengonsumsi daging merah yang dimasak terlalu matang justru dapat memicu serangan berbagai kanker kandung kemih. Demikian hasil penelitian yang dilakukan oleh para ahli dari Norwegian Institute of Public Health, Oslo, Norwegia, baru-baru ini.

Dalam penelitian ini ditemukan, risiko kanker 81% lebih besar pada orang yang gemar mengonsumsi daging yang dimasak matang, seperti digoreng, dipanggang, atau dibakar. Daging yang diolah terlalu matang (well-done) akan menghasilkan senyawa kimia karsinogen yang diyakini akan memicu kanker.

“Pengolahan daging sendiri akan mengaktifkan senyawa kimia. Karsinogen, zat penyebab kanker, yang juga disebut sebagai mutagen makanan, aktif saat daging diproses pada suhu tinggi saat menggoreng atau memanggang,” tulis pimpinan penelitian dalam laporan penelitian, yang diterbitkan oleh Daily Express.

Zat penyebab kanker, yang disebut mutagen makanan, terjadi pada suhu tinggi saat menggoreng atau memanggang.

Para ahli menegaskan, bukan cuma daging sapi dan daging babi, melainkan ikan dan ayam pun bila diolah terlalu matang juga memiliki risiko kanker yang sama. Karena itu, disarankan untuk mengolah daging tidak terlalu matang dengan cara mengurangi temperatur api saat memasak. (Zeenews/Vin)

2 thoughts on “Makan Daging Terlalu Matang Memicu Kanker

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s